Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Banjir di Kudus meluas di hari ketiga ketinggian air capai 2 meter

 KUDUS JATENG - Banjir akibat luapan Sungai Wulan di Kudus, Jawa Tengah meluas. Di hari ketiga banjir, ada sekitar 10 desa di tiga kecamatan terdampak banjir.

"Ini Kedungdowo, Banget, Setrokalangan, Garung Lor, Gamong itu Kecamatan Kaliwungu. Totalnya yang terdampak Kecamatan Jati ada Dukuh Barisan (Jati Wetan) dan di Dukuh Goleng Desa Pasuruan Lor. (Lalu di Kecamatan) Undaan di Medini, Undaan Lor, Karangrowo. Mungkin 10 desa yang terdampak," kata Plt Bupati Kudus Hartopo kepada wartawan saat memberikan bantuan warga terdampak banjir di Desa Kedungdowo, Kaliwungu, Selasa (2/2/2021).



Dari pantauan di lokasi, banjir terparah masih terjadi di Kecamatan Kaliwungu, Selasa (2/2) pukul 10.00 WIB. Ketinggian air pun terus mengalami kenaikan. Ketinggian air berkisar 50 cm sampai dengan 2 meter.


Tampak aktivitas warga menggunakan perahu. Posko pengungsian pun telah didirikan oleh pemerintah setempat. Warga pun tampak ada yang mulai mengungsi.


Hartopo mengatakan ketinggian air terus naik karena curah hujan belakangan ini cukup tinggi juga. Sedangkan genangan banjir tidak bisa dialirkan atau diserap.


"Saat ini debit Bendung Wulan turun. Kalau di permukiman belum surut. Karena ada penambahan curah hujan ini tinggi. Otomatis kan tambah. Penyerapan air dari pada penambahan air, banyak tambahnya, kan ya nambah air terus," ujar Hartopo.


"Update debit (Bendung Wilalung) saat ini di bawa 300 m3/detik. Sungai semua Wilalung sampai Wulan di bawah 300 m3/detik. Kalau di sini tidak bisa (belum surut). Di sini (Kecamatan Kaliwungu) tempatnya rendah," sambungnya.


Dia mengatakan banjir juga terjadi di Kecamatan Mejobo dan Jekulo. Menurutnya pagi ini Sungai Gelis Kudus juga meluap, karena curah hujan yang tinggi. Namun dirinya belum mendapatkan laporan warga yang terdampak.


"Mungkin yang di Temulus dan Kesambi ini yang untuk curah hujan di Sungai Piji dan Dawe di sana sungainya agak meluap. Mudah-mudahan curah hujan agar rendah," jelas Hartopo.


Diwawancara terpisah, Kades Setrokalangan Didik Handono mengatakan ada 1.657 jiwa warganya yang terdampak banjir. Menurutnya ketinggian air cenderung mengalami kenaikan. Ketinggian air kata dia ada yang hampir 2 meter.


"Warga 1.657 jiwa yang terdampak. Pagi ini air mulai naik lagi. Di lereng Gunung Muria naik lagi (karena hujan terus). Kenaikan air 5 cm, ketinggian air 1,5 m bahkan ada hampir 2 meter juga ada," kata Didik ditemui di lokasi pagi ini.

Ditambah Camat Kaliwungu Satria Agus Himawan mengatakan genangan banjir di wilayah Kecamatan Kaliwungu masih tinggi. Di Desa Setrokalangan ada 1.657 jiwa terdampak, lalu di Kedungdowo ada 234 jiwa.


"Lalu di Banget ada 1.045 jiwa dan Desa Blimbing Kidul ada 1.431 jiwa. Kondisi banjir masih tinggi karena curah hujan yang masih deras juga. Rumah warga yang tergenang akibat banjir sampai dengan saat ini ketinggian bervariasi antara 20 cm sampai 100 cm," jelas Satria saat ditemui di lokasi pagi ini.


Sumber; detik.com


Posting Komentar untuk "Banjir di Kudus meluas di hari ketiga ketinggian air capai 2 meter"